Senin, 25 Juni 2012

Desa Larike, Menjaga Sidat Raksasa

Ikan Sidat (Anguilla sp)
Ambon : Puluhan sidat (Anguilla sp) yang panjangnya rata-rata lebih dari satu meter dengan diameter di atas 10 sentimeter, segera datang begitu Abdullah Sia (43) menuangkan air bercampur darah ikan laut.

Sidat yang menyerupai belut raksasa itu, hidup terjaga di sungai di Desa Larike, Kecamatan Leihitu, Ambon, seperti terpantau pada hari Minggu (24/06) ini. Aturan adat melarang warga mengambil ikan yang biasa berkembangbiak di lautan dalam ini.

Setelah menetas, benih sidat biasanya akan masuk ke sungai-sungai yang cocok habitatnya dan tumbuh besar di perairan tawar hingga usia puluhan tahun.

“Waktu saya kecil, ikan ini memang sudah ada. Kami bisa menyebutnya morea. Tetapi, setelah tahun 2000 jumlahnya makin banyak dan ukurannya besar-besar,” kata Abdullah.

Pagi itu, puluhan ikan sidat raksasa dengan lahap menyerbu ikan laut yang diberikan Abdullah. Gerombolan sidat itu datang dari cerukan kecil di tebing sungai, lalu menuju Abdullah berdiri. Tubuh sidat yang besar, menggelepar di air dangkal, saling berebut ikan. Walaupun bentuknya mengerikan, sidat itu begitu jinak.

“Banyak turis yang ke sini untuk mengambil gambarnya. Ikan ini terjaga di Larike,” katanya.

Selain di Larike, ikan sidat juga bisa ditemukan di kolam air di Desa Waai, Kecamatan Salahutu, Ambon. Di desa ini, sidat ini juga menjadi daya tarik wisata dan biasa diberi makan telur ayam atau sisa-sisa makanan dapur.

Bagi masyarakat Jepang dan Korea, sidat merupakan salah satu makanan favorit dan berharga mahal. Sidat dipercaya kaya kandungan gizi. Ikan ini saat ini terus menyusut populasinya dan belum bisa dikembangbiakkan. (Kom)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar